Pages

Tuesday, June 7, 2016

Ayah dah pulang.

Langit petang menjadi mendung. Bumi Selangor sering dibasahi hujan tatkala senja mula menjengah. Udara menjadi dingin dan lembap, desiran angin semakin kuat, aku melihat ayah datang dengan menaiki kereta hitamnya. Ma pernah berkata, ayah memang hidupnya dalam kereta. Kuat mencari rezeki, hinggakan 2/3 hidupnya berada di dalam kereta. Aku dan ayah ketawa perlahan mendengar keluhan ma.

Perlahan-lahan ayah tersenyum girang sambil membuka pintu kereta lalu cepat-cepat aku mencapai tangannya yang mulia untuk kukucup. Ku mula sedar, jarang sekali peluang sebegini hadir untuk aku mendekati ayah.

"Ma tak balik lagi ke, ayah pergi jemput ma dulu ye." Ayah mula berbicara ringkas denganku. Perlahan-lahan kereta ayah bergerak ke hadapan, dengan serta merta alu menahan dari belakang.

"Ayah, ma habis kerja pukul 4 hari ni. Bulan ramadan ma habis awal." Cepat cepat aku memberitahu ayah, bimbang bimbang ayah tersangkut di dalam kesesakan lalu lintas. Sambil melihat jam tangan yang menunjukkan waktu sudah menghampiri jam 5, waktu berbuka semakin delat.

Ayah kembali memasukkan kereta ke dalam anjung kereta. Aku membuka pintu di belakang dan terus mengambil kerusi di tepi ayah.

"Adik tak balik ke hari ni?" Soal ayahku lagi tanda rindu mungkin.

"Adik dengan kak yang semua ada kelas dan exam ayah, hujung puasa ni baru balik," balasku menjawab persoalan ayah.

Ayah sendawa kecil, meletakkan tangannya di atas perutnya, ayah mengadu perutnya tidak selesa. Cepat cepat aku mengajak ayah ke hospital. Ayah memang sukar untuk dibawa ke hospital. Seperti kebanyakan orang, ayah lebih suka untuk menanggung kesakitan yang sedikit daripada menunggu berjam lamanya di ruang menunggu hospital.

"Ayah, jom along bawak pergi hospital, along belanja ayah makan nak?" Rayuku pada ayahanda tercinta. Soalan aku dibalas dengan ketawa ayah, ayah mengadu lagi, katanya perutnya pedih. Air mata panasku mula menitik. Sedikit demi sedikit aku menyedari ini bukan realiti. Tetapi mimpi pada kali ini berbeza. Kalau sebelum ini, aku melihat ayah dari jauh. Tanpa suara. Ramadan ini Allah swt pertemukan aku dengan ayahanda tercinta, aku merindui untuk bergurau manja dengan ayah. Semakin deras air mata mengalir, semakin kabur pandangan mataku dengan ayah. Cepat cepat aku menangkap ayah dan memeluk erat.

"Ayah..maafkan along ayah," pintaku sambil memeluk erat ayah dari belakang. Ayah tersenyum memandang ke hadapan, sedikit demi sedikit aku kembali hidup dari mimpi yang seketika. Ayah kembali pergi sementara aku kembali ke dunia, wajib beriman qada dan qadarnya.

Ramadan tanpa ayah. Al-Fatihah.

Wednesday, December 30, 2015

Reda

Dalam kehidupan sebagai hamba yang reda, kita perlu melihat persekitaran dan merasa cukup dengan kenikmatan pada hamba yang lain.

Tanpa merisaukan kekurangan yang wujud pada diri sendiri.

Misalnya, kita gembira melihat rakan-rakan kita kekenyangan walaupun kita masih belum terisi walaupun secawan kopi.

Mungkin yang lebih ketara, rakan-rakan lain mendapat kes yang 'common' sedangkan diri mendapat kes yang 'rare'.

Mungkin perlu disembunyikan sahaja kemurungan yang melanda selepas gagal mempersembahkan hasil usaha pembelajaran selama setahun setengah. Kena belajar reda dalam sebegini rupa juga.

Phew

Tuesday, December 8, 2015

Jika Rabb-ku berkata kepadaku, “Apakah engkau tidak malu bermaksiat kepada-Ku?”

Antara syair yang selalu diperdengarkan, bagaimana syair ini boleh mengetuk hati kita yang sedang lena atas ranjang dosa yang selesa.

Saat kita bermesra dengan maksiat, celaka lagi kita membawa bersamanya ketika beribadat.

Kita menghadap Allah swt dengan kemegahan dosa kiri dan kanan. Apakah kita mengharapkan keampunan Allah swt tanpa sedikit pun daripada diri kita untuk melutut bertaubat kepada-Nya? Hingga berbangga lagi menghadap-Nya bersama dosa kita?


إذا ما قال لي ربي اما استحييت تعصيني
Jika Rabb-ku berkata kepadaku, “Apakah engkau tidak malu bermaksiat kepada-Ku?”
وتخفي الذنب عن خلقي وبالعصيان تأتيني
Engkau menutupi dosamu dari makhluk-Ku tapi dengan kemaksiatan engkau mendatangi-Ku
فكيف أجيبُ يا ويحي ومن ذا سوف يحميني؟
Maka bagaimana aku akan menjawabnya? Aduhai, celakalah aku dan siapa yang mampu melindungiku?
أسُلي النفس بالآمالِ من حينٍ الى حيني
Aku terus menghibur jiwaku dengan angan-angan dari waktu ke waktu
وأنسى ما وراءُ الموت ماذا بعد تكفيني
Dan aku lalai terhadap apa yang akan datang setelah kematian dan apa yang akan datang setelah aku dikafani
كأني قد ضّمنتُ العيش ليس الموت يأتيني
Seolah-olah aku akan hidup selamanya dan kematian tidak akan menghampiriku
وجائت سكرة الموتُ الشديدة من سيحميني
Dan ketika sakaratul maut yang sangat berat datang menghampiriku, siapakah yang mampu melindungiku?
نظرتُ الى الوُجوهِ أليـس منُهم من سيفدينـــي
Aku melihat wajah-wajah manusia, tidakkah ada di antara mereka yang akan menebusku?
سأسأل ما الذي قدمت في دنياي ينجيني
Aku akan ditanya tentang apa yang telah aku persiapkan untuk dapat menyelamatkanku (di hari pembalasan)
فكيف إجابتي من بعد ما فرطت في ديني
Maka bagaimanakah aku dapat menjawabnya setelah aku melupakan agamaku
ويا ويحي ألــــم أسمع كلام الله يدعوني
Aduhai sungguh celakalah aku, tidakkah aku mendengar firman Allah yang menyeruku?
ألــــم أسمع لما قد جاء في قاف ويسِ
Tidakkah aku mendengar apa yang datang kepadaku (dalam surat) Qaaf dan Yasin itu?
ألـــم أسمع بيوم الحشر يوم الجمع و الديني
Tidakkah aku mendengar tentang hari kebangkitan, hari dikumpulkannya (manusia), dan hari pembalasan?
ألـــم أسمع مُنادي الموت يدعوني يناديني
Tidakkah aku mendengar panggilan kematian yang selalu menyeruku, memanggilku?
فيا ربــــاه عبدُ تــائبُ من ذا سيؤويني
Maka wahai Rabb-ku, akulah hambamu yang ingin bertaubat, siapakah yang dapat melindungiku?
سوى رب غفور واسعُ للحقِ يهديني
Melainkan Rabb yang Maha Pengampun lagi Maha Luas Karunianya, Dialah yang memberikan hidayah kepadaku
أتيتُ إليكَ فارحمني وثقــّـل في موازيني
Aku datang kepada-Mu, maka rahmatilah diriku dan beratkanlah timbangan (kebaikanku)
وخفَفَ في جزائي أنتَ أرجـى من يجازيني
Ringankanlah hukumanku, sesungguhnya hanya Engkaulah yang kuharapkan pahalanya untukku

Monday, November 30, 2015

Hati ke mana?

Manusia sifatnya mencari. Mencari kerana sifat akal ialah berfikir.
Adakalanya pencarian itu berpaksikan hati yang kosong.

Dari kekosongan itu, ada yang memuaskan hati pada wang ringgit semata-mata, atau berkasih sesama manusia mungkin?

Pada hati itu, adakalanya kebahagiaan itu terpancar. Dek kerana kekosongan itu sudah dipenuhi. Manusia merasakan sudah puas. Itu kegembiraan yang sangat manis. Jika dibandingkan dengan manisnya madu, manis lagi iman yang dirasai.

*****

Sambil menelaah 3 kitab surgery yang hampir 1000 muka surat, terfikir-fikir juga untuk mengisi perkara lain. Otak manusia kebiasaannya mampu memberikan tumpuan sekitar 20 minit sahaja. Maka perlu juga selingan beberapa aktiviti. Maka hati ini memilih untuk berfikir sejenak tentang perkara lain.

Kadang-kadang mengimbau masa lampau, di kala akal masih bertanya-tanya, masih kosong tanpa kemampuan berfikir, ketika dunia terasa ringan tanpa tanggung jawab, dan dengan lembaran hidup yang bernanahkan dosa. Allahu.

Terus terang, dosa merupakan suatu kesan bukan sekadar noktah kecil di hati, akan tetapi seperti dakwat merah di atas lembaran jawapan peperiksaan.

Seperti jawapan yang tidak tepat padanya diberi ingatan dakwat merah, maka akan melekat di akal agar tidak diulangi kesilapan.
Kita membenci pada dosa yang terukir dalam, benci lagi kerana ingatan terus mengingati pada dosa lampau.

Kehidupan yang terasa semakin pahit apabila dosa yang dibenci kembali menjadi perencah pada hidangan kehidupan berbaki.

*****


Isilah kekosongan pada hati. Kerana syaitan akan mencari kesempatan bagi menyerang hati manusia.
Pada hati, tempat ilmu bertakhta, pada hati tempat iman bercahaya, pada hati, manusia diangkat menjadi tinggi.

Hati yang tenang penuh dengan pengharapan, sambutlah seruan tuhanmu, agar pintu syurga dibuka untukmu.

*(Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata):

“Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia -

“Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! “al-Fajr 27-30



-Kaherah, 30 Nov 15, 10.42 malam.

Saturday, March 28, 2015

Nafas yang terhenti

Sebenarnya gagal juga. Tak juga. Sebab kalau nak menulis sebelum ni, kebiasannya taip atas iPad.

Sebab otak yang menulis ni datang tiba-tiba. Tengah menunggu bas, terlintas nama tajuk. Tengah order makanan, teringat tapai buatan mak tom dekat tg lumpur. Eh

Tapi mungkin tugasan menjadi Presiden membuatkan gerak kerja penulisan tertumpu pada persatuan. Menulis atas kertas kerja?

Pasca menjadi presiden, kerisauan paling tinggi apabila masa menjadi lapang. Hati tak keruan bila rasa takda tugasan. Permulaan bagi maksiat bila adanya masa lapang.

Semoga kembali menulis. Dan kembali bernafas.

-Kaherah- 5 petang.

Tuesday, October 15, 2013

Keluarga Contoh

Ketika Nabi Ibrahim as menyeru ayah kesayangannya, beliau menggunakan gelaran 'Ya Abati' bukan 'Ya Abi' (Abati: Ayah yang ku sayangi) Beliau begitu cekal dalam mengajak ayahnya memeluk Islam walaupun ayahnya merupakan Tauke besar pembuat berhala. Pun begitu tidak melemahkan sedikit pun semangat baginda untuk meneruskan dakwah.


Siti Hajar, Isteri Nabi Ibrahim as, ketika diberitahu oleh suaminya untuk ditinggalkan di tengah padang pasir, lalu Siti Hajar bertanya adakah ini merupakan arahan dpd Allah swt?


Nabi Ismail as, ketika diberitahu untuk disembelih oleh ayahnya, maka Nabi Ismail terus bertanya adakah ini perintah dpd Allah? Laksanakanlah wahai ayahku, insyaallah kau akan dapati aku dalam golongan yang sabar.


Kisah Nabi Ibrahim, sebagai seorang Anak, Suami dan Ayah, Siti Hajar sebagai seorang isteri dan Ibu, Nabi ismail sebagai seorang anak, memberi suatu contoh yang sangat agung bagaimana seorang suami mampu mentarbiyah isteri dan anaknya dalam meletakkan pergantungan kepada Allah swt. Lihat sahaja bagaimana respon daripada mereka sepertimana yang dicatat dalam al-Quran ketika mereka ditaklifkan melakukan sesuatu perkara.


Antara cinta, pengorbanan, melebihkan urusan Allah,dan RasulNya dalam setiap perkara. 


Mengimpikan keluarga yang taat kepada Allah dan Rasulnya perlulah bermula dari dalam diri sendiri.


Raya kelima di tempat orang. Salam Aidiladha, dari Kota Kaherah :)