Pages

Thursday, January 31, 2019

Janji

Janji.

Ia satu simbol. Tanda. Jati diri.

Pada ia dipasakkan kepercayaan. Berpihak pada diri, kawan atau lawan.

Janji ini telah aku pasang, ia untuk diri. Pasaknya sangat dalam. Agar ia kuat teguh dilanda badai.

Aku telah berjanji. Kesabaran itu akarnya, faham itu siramannya.

Kerana pada janji, aku akan kembali. 

Tuesday, October 16, 2018

Entah

Titik paling rendah, itulah yang selalu diuji kepada hamba-Nya. Bila diuji, sebaiknya kembali bersujud memohon pengampunan, melafaz selawat mencari syafaat.

Bila terkenang dengan ujian, lantas hati cuba memujuk. Tuhan tahu yang terbaik. Kerana diri bukan terbaik, maka cuba mengambil apa yang terbaik untuk menampal kelemahan diri.


Monday, October 15, 2018

Blessed

Hampir 2 tahun tidak menulis di ruangan peribadi maya. Bahkan sebenarnya terlalu banyak ungkapan atau bicara yang ingin diatur menjadi kata. Kata kata yang dikarang akhirnya menjadi kenangan yang bisa diselak pada masa hadapan.

Aku melalui kehidupan yang seiring dengan alam. Sebagaimana manusia itu dilahirkan, aku juga melihat nyawa dikembalikan.

Aku menjadi kelu. Kelu dengan diri sendiri. Kelu ketika nyawa dicabut, seolah olah menjadi rutin harian yang tidak lagi memberi makna zikrulmaut.

Lantas ingatan ini tidak menghalang diri dari tenggelam dengan maksiat. Hinggakan manusia lain menjangkakan seorang yang maksum sedang berkata kata walhal kata katanya penuh dengan maksiat pada penanya.

Aku kembali membuka kalam tuhan, mengalunkan satu persatu huruf yang menjadi saham akhirat. Bait bacaan ini menjadi penenang pada diri yang sungguh sengsara jiwanya.

Satu persatu nikmat dunia yang ingin aku kejar. Aku berdoa pada tuhan agar aku mampu mendapat nikmat tersebut. Namun aku cuba akur sekiranya itulah nikmat yang diasingkan khusus buat hamba yang benar benar menjadi hamba.

Blessed.

Aku ingin menulis kembali.

Tuesday, November 8, 2016

ibadat hati

Setiap saat merupakan unit yang melengkapi kehidupan setiap makhluk. Maka terjadinya saat tidak akan dibazirkan melainkan akan menjadi persoalan di akhirat kelak.

Pada malam israk mikraj, Allah swt telah menurunkan seruan Solat sebanyak 50 waktu. Maka jika dibahagikan dalam kehidupan seharian, kita akan memperuntukkan sebanyak 28 minit bagi setiap solat. Mereka yang melengkapkan 50 waktu, pastinya tidak akan mempunyai waktu untuk melakukan maksiat melainkan hanyalah beribadat kepada Allah swt.

Bila dah kurang menjadi 5 waktu, maka kehidupan berbaki mestilah diterjemah kepada ibadah. Ibadah fizikal, hati dsb.

Ibadah hati, pergantungan kita kepada siapa, kalau berharap pada manusia, manusia pasti mengecewakan. Kembalilah kepada yang maha berkuasa, yang membolak balikkan hati.




Tuesday, June 7, 2016

Ayah dah pulang.

Langit petang menjadi mendung. Bumi Selangor sering dibasahi hujan tatkala senja mula menjengah. Udara menjadi dingin dan lembap, desiran angin semakin kuat, aku melihat ayah datang dengan menaiki kereta hitamnya. Ma pernah berkata, ayah memang hidupnya dalam kereta. Kuat mencari rezeki, hinggakan 2/3 hidupnya berada di dalam kereta. Aku dan ayah ketawa perlahan mendengar keluhan ma.

Perlahan-lahan ayah tersenyum girang sambil membuka pintu kereta lalu cepat-cepat aku mencapai tangannya yang mulia untuk kukucup. Ku mula sedar, jarang sekali peluang sebegini hadir untuk aku mendekati ayah.

"Ma tak balik lagi ke, ayah pergi jemput ma dulu ye." Ayah mula berbicara ringkas denganku. Perlahan-lahan kereta ayah bergerak ke hadapan, dengan serta merta alu menahan dari belakang.

"Ayah, ma habis kerja pukul 4 hari ni. Bulan ramadan ma habis awal." Cepat cepat aku memberitahu ayah, bimbang bimbang ayah tersangkut di dalam kesesakan lalu lintas. Sambil melihat jam tangan yang menunjukkan waktu sudah menghampiri jam 5, waktu berbuka semakin delat.

Ayah kembali memasukkan kereta ke dalam anjung kereta. Aku membuka pintu di belakang dan terus mengambil kerusi di tepi ayah.

"Adik tak balik ke hari ni?" Soal ayahku lagi tanda rindu mungkin.

"Adik dengan kak yang semua ada kelas dan exam ayah, hujung puasa ni baru balik," balasku menjawab persoalan ayah.

Ayah sendawa kecil, meletakkan tangannya di atas perutnya, ayah mengadu perutnya tidak selesa. Cepat cepat aku mengajak ayah ke hospital. Ayah memang sukar untuk dibawa ke hospital. Seperti kebanyakan orang, ayah lebih suka untuk menanggung kesakitan yang sedikit daripada menunggu berjam lamanya di ruang menunggu hospital.

"Ayah, jom along bawak pergi hospital, along belanja ayah makan nak?" Rayuku pada ayahanda tercinta. Soalan aku dibalas dengan ketawa ayah, ayah mengadu lagi, katanya perutnya pedih. Air mata panasku mula menitik. Sedikit demi sedikit aku menyedari ini bukan realiti. Tetapi mimpi pada kali ini berbeza. Kalau sebelum ini, aku melihat ayah dari jauh. Tanpa suara. Ramadan ini Allah swt pertemukan aku dengan ayahanda tercinta, aku merindui untuk bergurau manja dengan ayah. Semakin deras air mata mengalir, semakin kabur pandangan mataku dengan ayah. Cepat cepat aku menangkap ayah dan memeluk erat.

"Ayah..maafkan along ayah," pintaku sambil memeluk erat ayah dari belakang. Ayah tersenyum memandang ke hadapan, sedikit demi sedikit aku kembali hidup dari mimpi yang seketika. Ayah kembali pergi sementara aku kembali ke dunia, wajib beriman qada dan qadarnya.

Ramadan tanpa ayah. Al-Fatihah.

Wednesday, December 30, 2015

Reda

Dalam kehidupan sebagai hamba yang reda, kita perlu melihat persekitaran dan merasa cukup dengan kenikmatan pada hamba yang lain.

Tanpa merisaukan kekurangan yang wujud pada diri sendiri.

Misalnya, kita gembira melihat rakan-rakan kita kekenyangan walaupun kita masih belum terisi walaupun secawan kopi.

Mungkin yang lebih ketara, rakan-rakan lain mendapat kes yang 'common' sedangkan diri mendapat kes yang 'rare'.

Mungkin perlu disembunyikan sahaja kemurungan yang melanda selepas gagal mempersembahkan hasil usaha pembelajaran selama setahun setengah. Kena belajar reda dalam sebegini rupa juga.

Phew